Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Jenis Waralaba yang Berbeda

5-Jenis-Waralaba-Yang-Berbeda

Memulai bisnis baru bisa menjadi mimpi buruk merek dagang, inventaris, investasi, dan periklanan yang pada akhirnya dapat menyebabkan kegagalan dan potensi kebangkrutan. Waralaba adalah cara terbaik untuk memulai dengan risiko yang jauh lebih sedikit.

Para ahli berdebat tentang berapa banyak model berbeda yang ada di luar sana berdasarkan bagaimana mereka mendefinisikan setiap jenis waralaba, tetapi konsensus umum adalah bahwa ada tiga hingga lima model mapan untuk digunakan. Berikut adalah lima model waralaba yang diterima dan cara kerjanya.

Jenis Waralaba

1. Waralaba Format Bisnis

Sebagian besar waralaba menggunakan format bisnis. Perusahaan besar seperti McDonald's dan Subway menawarkan waralaba untuk memperluas kerajaan mereka dengan investasi pribadi yang lebih sedikit. Penerima waralaba memperoleh hak untuk menggunakan semua merek, rencana bisnis, seragam, dan aspek lain dari perusahaan induk dengan membayar biaya waralaba.

Biaya royalti berulang juga diperlukan, dan penerima waralaba mungkin harus membeli saham atau barang lain langsung dari perusahaan induk. Sebagai imbalannya, mereka mendapatkan dukungan dalam mendirikan bisnis mereka dan mengoperasikannya. Contoh menarik tentang bagaimana waralaba bekerja di tingkat kecil adalah Crazy Mocha, jaringan kedai kopi kecil yang berasal dari kota Pittsburgh. Ketika karyawan pindah ke negara bagian lain, beberapa meminta waralaba bisnis. Akibatnya, perusahaan sekarang memiliki cabang resmi di Florida dan New Jersey.

2. Waralaba Konversi

Kebalikan dari waralaba format bisnis, waralaba konversi terjadi ketika perusahaan menyerap bisnis yang lebih kecil. Bisnis tersebut kemudian diubah menjadi waralaba, mengadopsi dukungan pelanggan, pemasaran, pelatihan, dan branding yang sama yang digunakan oleh perusahaan induk baru. Karena waralaba ini sebelumnya merupakan akuisisi yang telah ditetapkan, perusahaan induk dapat berkembang dengan cepat, menerima biaya waralaba dengan lebih cepat. dibandingkan dengan perusahaan format bisnis.

Anda akan paling sering melihat waralaba konversi di industri HVAC, pemusnahan, dan real estat. Beberapa contoh terkenal adalah Roto-Rooter dan Century 21.

3. Waralaba Investasi

Juga kadang-kadang disebut sebagai waralaba manajemen, penerima waralaba tidak terlibat langsung dalam menjalankan bisnis sehari-hari. Sebaliknya, mereka sering membeli waralaba dari penerima waralaba saat ini dan mempekerjakan seorang manajer untuk menjalankan bisnis untuk mereka. Jenis waralaba ini bisa mahal untuk pengadaannya, dan dalam banyak kasus, waralaba yang dibeli memerlukan perhatian khusus karena pengembalian yang buruk. , waralaba dan stafnya sudah ada dan dengan demikian pengembalian dengan cepat memulihkan biaya investasi. Pewaralaba investasi akan sering menjual kembali bisnis waralaba untuk mendapatkan keuntungan.

4. Waralaba Pekerjaan

Salah satu jenis waralaba yang paling terjangkau, waralaba pekerjaan sering kali dapat kehabisan rumah, dupleks, atau bahkan apartemen. Ada sedikit peralatan yang dibutuhkan dan keterampilan kerja cenderung kurang intens dibandingkan dengan model waralaba yang lebih besar. Layanan perawatan rumput atau kolam renang, van makanan, perusahaan pembersih skala kecil, dan perencanaan acara adalah contoh waralaba pekerjaan potensial.

5. Waralaba Berbasis Produk

Juga dikenal sebagai waralaba distribusi, Anda mungkin sering melihat bentuk waralaba ini dalam kehidupan sehari-hari Anda tanpa menyadarinya. Pemilik waralaba melisensikan merek dagang kepada distributor yang kemudian memasarkan produk yang dipasok oleh pemilik waralaba. Pelatihan atau seragam juga dapat diberikan. Goodyear, produsen minuman ringan, dan merek rias Mary Kay semuanya adalah pewaralaba yang digerakkan oleh produk. Mesin penjual otomatis adalah contoh bagus lainnya tentang bagaimana waralaba berbasis produk dapat dijalankan.

 

Post a Comment for "5 Jenis Waralaba yang Berbeda"