Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Panduan Pemula untuk Peternakan Lebah

Panduan-Pemula-untuk-Peternakan-Lebah

Pengantar Peternakan Lebah

Di Eropa dan Afrika, lebah madu asli Apis mellifera adalah asli. Koloni lebah madu bersarang di alam liar tetapi juga dipelihara. Peternakan lebah madu bertujuan untuk mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi daripada yang dapat ditawarkan oleh koloni liar. Dengan menawarkan perlindungan dan perlindungan ke koloni lebah madu dan mengelolanya sesuai musim, peternak lebah dapat memanen lebih banyak madu dari koloni di tempat pemeliharaan lebahnya dan meningkatkan jumlah koloni di area tertentu atau di tempat pemeliharaan lebah.

Pemindahan koloni ke tanaman dengan potensi nektar tinggi dan untuk tujuan penyerbukan juga dimungkinkan dengan sarang yang baik. Ini disebut peternakan lebah bermigrasi. Migrasi juga terjadi secara alami dalam kondisi tertentu: jika vegetasi di sekitarnya tidak menghasilkan cukup nektar dan vegetasi yang jauh lebih baik berada dalam jarak yang dapat dijangkau. Hal ini menyebabkan pelarian koloni.

Gudang yang kaya sarang lebah tradisional dan modern ditemukan. Di Afrika pot, labu, batang kulit kayu dan keranjang digunakan sebagai rumah lebah sejak zaman dahulu. Pot dan labu ditempatkan di tanah atau tepat di atas permukaan tanah atau di pohon, tergantung pada zona iklim, yang mungkin kering atau lembab. Keranjang dan sarang kulit kayu ditempatkan secara horizontal di pohon. Di Belanda, keranjang dan batang serupa digunakan tetapi secara vertikal, dan sejauh yang kami tahu lebih dekat ke tanah atau di tanah.

Sejak abad terakhir sarang lebah dengan sisir bergerak dikembangkan, di Eropa dan juga di Amerika, di mana lebah madu sejati diperkenalkan baru-baru ini. Sisir, yang sebelumnya dipasang di atap sarang, sekarang dipasang dalam bingkai. Mereka dapat diambil dan diganti tanpa kerusakan sisir. Juga, sarang madu dipisahkan dari sarang induk di ruang madu super-dipaksakan. Hal ini menyebabkan produksi madu sebagai makanan mewah sejak tahun 1900 dan seterusnya. Saat ini sarang kayu atau busa dengan bingkai adalah metode yang umum, bahkan jika keranjang – skep – masih digunakan, di sebelah sarang kayu. Di Afrika perkembangan ini mulai menyebar juga, beberapa dekade yang lalu.

Pada tahun enam puluhan, jenis sarang baru telah dikembangkan dalam proyek-proyek di Afrika Timur. Sarang ini memiliki bentuk utama dari sarang silindris tradisional tetapi juga memiliki sisir yang dapat dipindahkan, yang dilekatkan pada palang atas, bukan bingkai. Ketepatan tukang kayu kurang penting dibandingkan dengan konstruksi sarang lebah, tetapi ada keuntungan dari sisir yang dapat dipindahkan. Sisir melekat pada palang atas dan sisanya tergantung bebas di sarang.

Memulai beternak lebah sangat mungkin dilakukan dengan bahan-bahan yang murah dan alami seperti labu dan pot. Dengan demikian, seseorang dapat membangun keterampilan untuk menangani dan mengelola lebah madu tanpa investasi, daripada menghabiskan uang untuk peralatan mahal dengan kemungkinan kegagalan dan kekecewaan. Sarang-sarang ini dapat dibuat fungsional dan menguntungkan dikombinasikan dengan peralatan yang lebih canggih.

Peternakan lebah dapat dilakukan di semua zona vegetasi, seperti bakau, hutan, sabana, sabana turunan, dan bahkan di oasis di zona Sahel, tetapi tidak di gurun. Dalam satu zona tertentu vegetasinya berbeda-beda, ada hutan, areal pertanian, areal perumahan dan kebun, tanah terlantar, dll. Di beberapa tempat, tanaman melliferous tertentu dominan, seperti perkebunan pisang atau jeruk.

Semakin dekat sarang lebah dengan sumber nektar, semakin efektif mencari makan, dan lebah tidak menggunakan energi untuk terbang jarak jauh. Jari-jari 500 meter di sekitar sarang harus dianggap efektif, meskipun lebah dapat mencari makan dalam jarak 3 kilometer atau lebih dan kawanan dapat bermigrasi dalam jarak yang jauh.

Spesies lebah madu

Secara keseluruhan ada delapan spesies lebah madu, yang sebagian besar ditemukan di Asia. Hanya satu dari spesies ini yang terdapat di belahan dunia lain, baik secara alami atau didatangkan oleh manusia. Nama ilmiah lebah madu adalah Apis (karenanya: pemeliharaan lebah), diikuti dengan nama kedua yang khusus untuk setiap spesies. Dua spesies didomestikasi dan digunakan dalam peternakan lebah:

  • api ceranadi Asia Tenggara dan;
  • Apis melliferadi seluruh dunia
  • Apis dorsata
  • Apis laboriosa
  • Apis florea

 

Jenis Sarang Lebah

  • Sarang jerami anyaman
  • Sarang jerami berbentuk silinder
  • Sarang raphia di tiang bambu
  • sarang tanah liat

Bagaimana & Dimana Memasang Sarang Lebah

Untuk memulai beternak lebah, disarankan untuk memulai dengan peralatan yang sederhana dan murah. Pot atau labu di pohon akan menarik koloni lebah madu. Mulutnya harus berdiameter kurang dari 8 cm, mengarah ke bawah, dan volume sarang ini tidak boleh kurang dari 10 liter, tetapi lebih disukai 18 hingga 30 liter. Koloni yang menempati sarang sederhana dapat tinggal di sana untuk pengamatan, atraksi, dan produksi kawanan lainnya.

Koloni liar—dalam lubang pohon atau bergelantungan di bawah cabang pohon—dapat memiliki tujuan yang sama. Tetapi memelihara lebah di sarang yang disediakan menawarkan lebih banyak peluang untuk manajemen. Selain itu, koloni liar lebih mungkin berbahaya: sarangnya mungkin menempel pada rantai pemanjat dan keberadaan sarang seperti itu sering tidak diketahui. Oleh karena itu, menyentuh pohon atau pemanjat – bahkan pada jarak tertentu – dapat menyebabkan serangan defensif terhadap koloni liar tersebut.

Selain itu, pengasapan sarang terbuka yang tidak ada rongganya juga kurang efektif. Namun, jika sarang liar hadir, untuk alasan konservasi dan perbandingan dengan sarang yang dipelihara, adalah baik untuk melestarikannya dan bahkan indah.

Dekat dengan pot atau labu yang dijajah sarang baru dapat ditetapkan: sarang untuk pengelolaan yang mudah, baik untuk produksi dan panen. Namun, sarang produksi besar dengan volume dalam disesuaikan dengan musim puncak dan ukuran koloni potensial belum diperlukan. Untuk memulai dengan setengah ukuran sarang akan dilakukan. Dalam kasus sarang sisir bergerak seperti sarang batang atas, akan memungkinkan untuk memindahkan koloni nanti ke sarang ukuran penuh.

Cara Menarik Lebah Madu ke Sarang Baru

Sarang dapat dijajah dengan menyediakan koloni lebah madu. Tapi ini bukan cara termudah untuk pemula dan bahkan bukan cara paling efektif untuk memulai peternakan lebah. Jika tidak dilakukan dengan benar, koloni dapat melarikan diri setelah operasi. Karena itu, cobalah untuk memancing satu. Koloni yang memasuki sarang secara sukarela biasanya tidak akan melarikan diri. Namun, minggu-minggu pertama – selain hari pertama menempati sarang, ketika belum ada sisir – koloni ini tidak boleh diganggu atau disentuh.

Umpan sarang kecil lebih mudah daripada sarang besar. Dan, sarang yang ditempati sebelumnya akan sangat mudah di umpan. Sarang batang atas berukuran setengah tempat kami memindahkan koloni ke sarang yang lebih besar, oleh karena itu, merupakan sarang umpan yang baik. Bau propolis, yaitu resin, lilin, dan getah dari pohon, dikumpulkan oleh lebah dan digunakan untuk mengisi celah di dalam sarang, menarik lebah dari jauh. Propolis tidak memiliki kelemahan lilin lebah yang akan menarik hama seperti ngengat lilin dan kumbang sarang, bahkan sebelum lebah ada.

Dalam kasus sarang baru, kita bisa membuat propolis untuk menodai sarang di dalamnya. Larutan propolis dalam amonia mudah dibuat. Kayu yang dicat dengan pewarna propolis akan cepat kering: amonia menguap, tetapi propolis tetap dan bahkan memperbaiki kayu. Untuk tujuan ini biola seperti Stradivarius diperlakukan dengan propolis!

Untuk mengundang kawanan ke dalam sarang, adalah bijaksana untuk mengangkat beberapa batang atas untuk membuat pintu masuk tepat di bawah atap. Lebah sangat mungkin memasuki sarang di sini daripada melalui pintu masuk di bagian bawah sarang, tidak seperti lebah madu di iklim sedang!

Hal-hal Penting yang Perlu Diperhatikan

Suatu hari kami menemukan bahwa sarang umpan ditempati oleh koloni lebah madu. Lebah keluar dan memasuki sarang. Biasanya, mereka sudah memiliki sepotong kecil sisir setelah satu malam. Ini diposisikan di dekat pintu masuk atau di sudut sarang. Gangguan koloni dapat dengan mudah menyebabkan pelarian. Adalah bijaksana untuk tidak menyentuhnya. Namun, setelah seminggu atau lebih, bila ada induk yang tertutup, koloni tidak mudah kabur. Tetapi tetap bijaksana untuk tidak membuka sarang untuk diperiksa. Penyesuaian kecil, seperti menutup celah di mana mereka masuk, harus dimungkinkan.

Kadang-kadang, seseorang hadir pada kedatangan kawanan, misalnya, jika sarang disimpan kosong di belakang rumah atau gudang. Adalah bijaksana untuk menempatkan mereka sedemikian rupa sehingga mereka siap untuk sebuah koloni sehingga tidak ada penyesuaian yang diperlukan setelah sebuah koloni masuk. Sarang ini dapat dibawa ke tempat pemeliharaan lebah di hutan hanya pada malam yang sama, dengan sangat hati-hati, tetapi tidak lagi pada hari-hari berikutnya. Setelah sepotong sisir ada, ini akan mudah patah, karena lebah menggantung di atasnya. Sedikit gangguan pada sisir akan membuat koloni baru, tanpa (banyak) induk atau induk tertutup, menyebabkan berkerumun lagi dan melarikan diri dari sarang yang diduduki!

Kedatangan kawanan adalah pesta. Awan besar muncul di udara, dengan suara yang sangat besar. Ini menakutkan banyak orang, tetapi biasanya tidak berbahaya. Perhatikan pengecualian! Upaya untuk tetap bersama, diatur oleh penyebaran perakitan feromon, sedemikian rupa sehingga serangan sangat tidak mungkin. Biasanya, hanya ada satu jenis perilaku pada satu waktu. Menyerang diatur oleh feromon alarm dan biasanya diatur dari sarangnya. Kawanan tidak memiliki sarang (tidak memiliki sisir). Juga, lebah penuh dengan madu, dan tidak dapat dengan mudah menekuk perut mereka untuk menyengat!

Lebah madu menelan madu sebelum meninggalkan sarang atau sarangnya yang lama. Seekor lebah pekerja memiliki berat sekitar 65 gram, tetapi penuh dengan madu lebih dari 100 gram. Ia dapat membawa madu sesuai dengan beratnya sendiri. Sekelompok sekitar satu kilogram (ukuran paling umum!) dengan demikian berisi 7.500-15.000 lebah madu dan dapat membawa satu botol selai madu, sekitar setengah kilogram. Madu ini diperlukan untuk membuat sisir di sarang baru.

Musim Lebah Madu

Sebuah koloni tumbuh dalam ukuran dengan aliran nektar yang meningkat dari vegetasi. Koloni yang tumbuh cepat, terdiri dari lebah pekerja dan satu ratu bertelur, sekarang menghasilkan drone, lebah jantan, dan kemudian ratu baru. Sebelum ratu baru muncul, bagian dari koloni meninggalkan sarang bersama ratu lama. Ini disebut kawanan. Kawanan adalah koloni yang bergerak, tanpa sarang, tetapi biasanya penuh dengan madu.

Kawanan menempati situs bersarang baru dan segera mulai dengan membangun sisir. Ratu (bertelur) tua menyimpan telur lebah pekerja dan koloni mulai tumbuh. Jika koloni baru memulai lebih awal atau setengah dari aliran nektar yang meningkat, ia masih bisa 'berhasil'. Namun, jika kawanan menempati sarang di dekat akhir musim, ia tidak akan tumbuh cukup besar untuk menyimpan cukup madu untuk musim kelangkaan setelah itu, dan mungkin melarikan diri di musim kelangkaan yang berlangsung lama, karena kurangnya toko dan banyak sisir kosong.

Jangan memanen madu dari koloni kecil untuk menghindari melarikan diri di musim kelangkaan!

Kawanan yang menempati sarang baru di awal musim mungkin tumbuh sangat cepat, tetapi kemungkinan besar tidak menghasilkan kawanan di musim yang sama. Namun, ia dapat menyimpan madu dalam jumlah besar pada akhir musim ini. Setelah musim puncak, ia akan mengosongkan simpanannya secara bertahap, tetapi selama ada cukup sisir dengan madu di dalam koloni, ratu akan terus bertelur dan di dalam koloni. koloni dengan banyak sisir penuh kadang-kadang bahkan telur drone. Namun, jika koloni menghadapi kemiskinan, drone akan dibuang dan bertelur akan berhenti secara bertahap. Area induk berkurang ukurannya, simpanan madu secara bertahap habis dan jumlah sisir kosong meningkat. Lebah mencari makan kurang intens dan hidup lebih lama di musim kelangkaan dan oleh karena itu jumlah lebah tidak berkurang banyak.

Jika koloni tetap kuat sepanjang kelangkaan, ia tidak akan melarikan diri dan mulai tumbuh lagi setelah musim dimulai. Semakin baik koloni mulai pada titik ini, semakin cepat ia akan tumbuh di musim baru.

Untuk mengatur kondisi keberhasilan ini, peternak lebah harus memanen dalam jumlah sedang atau tidak sama sekali pada tahun pertama, juga membersihkan sisir (kosong) sebelum musim kelangkaan. Sisir kosong merupakan kondisi buruk bagi koloni, terutama di musim langka. Ini dibahas lebih luas di halaman tentang melarikan diri.

 

Manfaat Peternakan Lebah

  1. Di daerah tropis, peternakan lebah berpotensi menjadi sumber pendapatan yang baik. Produk utamanya adalah madu, tetapi lilin lebah, susu lebah (royal jelly), serbuk sari, propolis, dan racun lebah juga dipanen. Konsumsi madu per kapita di negara tropis tergolong rendah, rata-rata kurang dari 100 gram per tahun. Namun, madu sering digunakan sebagai obat atau makanan upacara daripada sebagai olesan roti (mewah). Penggunaan madu sebagai pemanis dan sebagai makanan kesehatan didorong oleh pengenalan metode peternakan lebah dengan ruang madu yang dilapiskan, menghasilkan hasil yang lebih tinggi dengan madu berwarna terang dan rasanya lembut.

  2. Lebah madu mencari makan nektar dan serbuk sari. Saat mengunjungi bunga, mereka menyerbukinya. Penyerbukan juga dapat dilihat sebagai 'produk' karena meningkatkan hasil benih dari vegetasi dan tanaman alami. Di beberapa negara, pemilik tanaman membayar layanan ini kepada peternak lebah. Lebah juga mengumpulkan resin, getah, dan lilin tanaman. Ini dicampur oleh lebah dengan lilin lebah dan air liur dan dengan demikian dibuat menjadi propolis
    .
  3. Sekelompok spesies yang berkerabat dengan lebah madu adalah lebah tak bersengat atau Meliponini, yang banyak ditemukan di daerah tropis dan subtropis. Mereka hidup berkoloni dan juga mencari makan nektar dan serbuk sari. Mereka dapat dipelihara oleh peternak lebah untuk mendapatkan madu yang bernilai tinggi meskipun jumlahnya sedikit. Mereka adalah penyerbuk yang baik untuk sejumlah besar spesies tanaman.

  4. Peternakan lebah dapat memainkan peran penting dalam konservasi hutan dan vegetasi alami. Dengan menambahkan produk yang menarik secara ekonomi seperti madu, produksi non-kayu dapat ditingkatkan ke tingkat yang dapat bersaing dengan penggunaan lahan lainnya. Kebun pohon, gurun, kebun, dan pekarangan dapat digunakan untuk peternakan lebah sebagai lokasi peternakan lebah dan untuk produksi nektarnya.

 



 

Post a Comment for "Panduan Pemula untuk Peternakan Lebah"