Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Penyakit Umum Kambing

5-Penyakit-Umum-Kambing

Ada penyakit yang tampaknya umum diderita kambing. Sebagai pemilik kambing, Anda perlu memastikan bahwa Anda menyadarinya dan melakukan apa yang Anda bisa untuk mencegahnya. Jika Anda tidak dididik dengan baik tentang kesehatan dan penyakit kambing, Anda bisa membuang-buang waktu dan uang Anda. Jika Anda tidak dapat menjaga mereka tetap sehat dan hidup, sebagian besar investasi Anda akan sia-sia. Meskipun Anda tidak akan dapat mencegah setiap jenis penyakit dan/atau penyakit, jika Anda tahu apa yang harus diwaspadai, Anda akan dapat mengenali gejala yang serius atau bahkan mematikan dan mendapatkan pertolongan untuk kambing Anda sebelum situasi menjadi parah.  

Meskipun daftar penyakit kambing yang umum bisa sangat panjang, di bawah ini, kami hanya akan membahas beberapa di sini. Daftar lengkap berada di luar cakupan halaman web ini. Adapun yang akan kita bahas adalah:

  1. Blackleg
  2. Infeksi Cacing
  3. Ensefalitis Artritis Caprine (CAE)
  4. Koksidiosis
  5. Penyakit kaki dan mulut

Anda akan menemukan informasi tentang bagaimana masing-masing dapat mempengaruhi kesehatan kambing kesayangan Anda. Beberapa kondisi ini sangat serius dan dapat menyebabkan kematian yang cepat. Penyakit lain hanya dapat diobati dengan antibiotik atau obat lain.

Blackleg

Ini bisa menjadi penyakit yang sangat berbahaya bagi kambing. Ini disebabkan oleh Clostridium chauvei, bakteri yang ditemukan di tanah. Hewan itu akan sakit sangat cepat dan penyakit ini dapat menyebabkan kematian yang cepat. Seringkali tidak ada gejala sama sekali yang membuat kondisi ini semakin berbahaya dan menakutkan. Namun, ketika gejala memang terjadi, mereka sering termasuk demam, kesedihan (oleh kambing), kehilangan nafsu makan dan pembengkakan. Perawatan umumnya termasuk penisilin dan/atau antibiotik lainnya.

Infeksi cacing

Cacing penghisap darah dapat menyebabkan rahang botol pada kambing. Ketika itu terjadi, pembuluh darah kambing mulai bocor ke bagian lain dari tubuh mereka, umumnya bagian bawah. Rahang dan wajah akan membengkak dan gusi bisa berubah warna. Ketika ini terjadi, kambing perlu diberi obat cacing. Mereka mungkin juga perlu diberikan vitamin dan zat besi. Antibiotik mungkin juga diperlukan.

Ensefalitis Artritis Caprine (CAE)

Gejala yang berhubungan dengan penyakit ini termasuk pembengkakan di lutut, penurunan berat badan, radang paru-paru, ambing keras dan batuk. Kambing harus dipisahkan dari hewan lain. Mereka mungkin juga perlu menemui dokter hewan.

Koksidiosis

Penyakit ini disebabkan oleh parasit. Kambing yang stres dan muda adalah yang paling rentan. Diare, sering disertai darah, sering terjadi. Kambing juga mungkin menderita dehidrasi, kehilangan berat badan dan demam. Biosol umumnya diberikan untuk menyembuhkan penyakit ini.

Penyakit kaki dan mulut

Ini adalah penyakit virus. Ketika itu terjadi, kambing umumnya mengalami lecet di lidah, kuku, puting susu dan bibirnya. Mereka mungkin juga mengeluarkan banyak air liur dan bisa menjadi lumpuh. Hewan yang terdiagnosis Penyakit Mulut dan Kuku disingkirkan.

 

 

Post a Comment for "5 Penyakit Umum Kambing"